Beranda

“…PP Nomor 72 Tahun 2016, Dianggap Abaikan Peran DPR Sebagai Pengawas BUMN…”


"...Gedung Kantor Kementerian BUMN RI, di Jakarta..." Photo By : Red NRMnews.com

“…Gedung Kantor Kementerian BUMN RI, di Jakarta…” Photo By : Red NRMnews.com

“…NRMnews.com  – JAKARTA, Terkait adanya Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 72 Tahun 2016 yang dianggap telah mengabaikan peran DPR sebagai wakil rakyat untuk mengawasi BUMN.

Wakil Ketua DPR Agus Hermanto menyatakan pihaknya akan meminta penjelasan kepada pemerintah terkait penghapusan perannya untuk mengawasi BUMN.

Hal tersebut disampaikan Agus Hermanto di Kompleks Istana Kepresidenan Jakarta, Rabu (18/01/2017) lalu. “…Kita ingin minta penjelasan sehingga dengan keluarnya PP tersebut tidak boleh ada peraturan yang berbenturan…”, katanya.

Menurut dia, pertimbangan DPR diperlukan terkait BUMN sebagai aset negara dari pos kekayaan negara yang dipisahkan. Ia mencontohkan, untuk melaksanakan privatisasi atau dialihkan maka harus melewati pertimbangan DPR.

“…Sekali lagi ini sedang diurus. Kita tunggu hasilnya. Yang jelas PP ini ditengarai berbenturan dengan UU yang lain…”, katanya. Senada disampaikan anggota Komisi VI DPR RI Ario Bimo yang akan meminta penjelasan dari pemerintah terkait hal itu.

“…Ya, besok kita akan rapat dengan (Menkeu) Sri Mulyani, kita mau minta penjelasan dulu tentang PP itu, sejauh mana ini tidak langgar hal-hal yang menyangkut UU. Baik UU perbendaharaan negara, UU BUMN, dan keuangan negara. Itu yang kita akan tanyakan dalam rapat kerja besok…”, katanya.

Ario mengatakan DPR akan meminta penjelasan dulu sejauh mana cara pandang Pemerintah dalam mengeluarkan PP Nomor 72 Tahun 2016 dengan hal yang terkait UU Keuangan Negara.

“…Menyangkut pelepasan aset dengan persetujuan Presiden dan DPR dengan standar besarannya, itu yang akan kita tanya dulu, apa argumentasi keterkaitan PP 72 dengan UU yang ada. Di mana hal yang bersifat penyikapan pelepasan aset seperti apa, kita akan minta penjelasan baru, akan kita berikan respon di Komisi VI besok baru undang Menteri BUMN cq dalam hal ini adalah Menkeu…”, kata Ario.

PP 72 Tahun 2016 tentang Perubahan atas PP Nomor 44 Tahun 2005 tentang Tata Cara Penyertaan dan Penatausahaan Modal Negara pada BUMN dan Perseroan Terbatas dianggap memungkinkan pengalihan aset negara menjadi lebih mudah tanpa pengawasan DPR.

Dalam pasal 2A PP yang berlaku sejak 30 Desember 2016 tersebut, tertulis penyertaan modal negara yang berasal dari kekayaan negara berupa saham milik negara pada BUMN atau perseroan terbatas kepada BUMN atau perseroan terbatas lain dilakukan pemerintah pusat tanpa melalui mekanisme Anggaran Pendapatan Belanja negara (APBN).

(Oleh : Red.NRMnews.com / Dwi Pravita – Editor : A.Dody.R)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s