Beranda

“…Fadli Zon Desak TNI, Berikan Sanksi Berat Terhadap Oknum Prajurit Yang Selundupkan Senjata di Sudan…”


"...Wakil Ketua DPR RI, Fadli Zon..."

“…Wakil Ketua DPR RI, Fadli Zon…”

“…NRMnews.com – JAKARTA, Wakil Ketua DPR Fadli Zon mendesak TNI untuk memberikan sanksi berat kepada pasukan militer Indonesia yang tergabung dalam tentara Misi Penjaga Perdamaian di Darfur, Sudan.

Hal ini dikarenakan pasukan militer itu terbukti mencoba menyelundupkan senjata dan amunisi.

“…Kalau memang benar terjadi seperti itu saya kira harus dikenakan sanksi yang berat ya karena ini terkait juga nama baik Indonesia dan tentu mengganggu reputasi kita di pasukan perdamaian internasional…”, kata Fadli di Komplek Parlemen, Senayan, Jakarta, Senin (23/01/2017).

Menurutnya, ulah prajurit TNI itu telah mencoreng reputasi Indonesia di dunia internasional. Fadli meminta TNI lebih meningkatkan pengawasan dan menegakan kedisplinan kepada prajurit yang dikirim untuk misi perdamaian.

“…Mungkin yang perlu ditingkatkan adalah pengawasan sehingga mereka yang berada ditempatkan di pasukan perdamaian beberapa negara itu tetap mempunyai tingkat kedisiplinan karena bagaimanapun mereka membawa nama baik Indonesia…”, tegasnya.

Pemerintah diminta untuk menginvestigasi upaya penyelundupan senjata ini agar nama baik Indonesia bisa diperbaiki. Wakil Ketua Umum Partai Gerindra ini mendesak agar oknum prajurit itu dinonaktifkan.

“…Itu tadi mungkin perlu diteliti, kita perlu pro aktif karena menyangkut nama baik apakah ini oknum. Keyakinan saya oknum ini…”, pungkas dia.

Sebelumnya, pasukan militer Indonesia yang tergabung dalam tentara Misi Penjaga Perdamaian di Darfur (UNAMID) telah ditangkap di Bandara Al Fashir, Sudan pada hari Jumat (20/01/2017) lalu.

Mereka ditangkap lantaran mencoba menyelundupkan senjata dan amunisi. Demikian laporan yang disampaikan pemerintah Darfur Utara seperti dilansir dari laman The Sudanese Media Centre, Senin (23/01/2017).

Adapun jenis senjata yang diselundupkan antara lain 29 senapan Kalashnikov, empat senjata tembak, enam senjata GM3, 61 pistol berbagai jenis, serta amunisi dalam jumlah besar.

Diketahui, pasukan UNAMID berangkat ke Sudan setelah menyelesaikan layanan perubahan rutinitas. Kapolri sendiri sudah mengerahkan gugus tugas kepada 140 personel ke Darfur. Misi ini telah dilakukan di Darfur sejak Desember 2007 lalu menyusul banyaknya kekerasan terhadap warga sipil di wilayah barat Sudan tersebut.

(Oleh : Red.NRMnews.com / Pringga W – Editor : A.Dody.R)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s