Beranda

“…Peneliti : Pasca 2016, Angka Kematian Pesut Mahakam Kian Tinggi…”


"...Mamalia Pesut / Lumba - Lumba Air Tawar..."

“…Mamalia Pesut / Lumba – Lumba Air Tawar…”

“…NRMnews.com – SAMARINDA, Peneliti Yayasan Konservasi Rare Aquatic Species of Indonesia (Rasi) Danielle Kreb mengaku prihatin tingginya kasus kematian “Orcaella brevirostris” (pesut mahakam) atau lumba-lumba air tawar.

“…Kurun waktu lima tahun terakhir yakni periode 2012 hingga 2016, kasus kematian pesut mahakam fluktuatif namun pada tahun lalu angka kematian lumba-lomba air tawar itu tergolong tinggi…”, kata Danielle Kreb, dihubungi di Samarinda, Kamis (12/01/2017) lalu.

Pada 2015 kata Danielle Kreb, tidak ditemukan adanya kasus kematian Pesut Mahakam, kemudian pada 2014 ditemukan tiga kasus, pada 2013 ada satu lumba-lumba air tawar ditemukan mati dan pada 2012 terdapat 5 sampai 6 kasus kematian pesut mahakam.

“…Jadi setelah 2012, kasus kematian Pesut Mahakam mengalami penurunan namun kembali meningkat pada 2016. Ini tentu menjadi keperihatinan kita dan kami berharap ada upaya serius dari Pemerintah Provinsi Kaltim untuk melindungi populasi lumba-lumba air tawar tersebut yang jumlahnya diperkirakan hanya sekitar 75 hingga 80 ekor…”, ujar Danielle Kreb.

Sebelumnya, yakni pada Jumat (06/01/2017) warga Sungai Kledang, Kecamatan Samarinda Samarinda Seberang menemukan bangkai Pesut Mahakam. Bangkai lumba-lumba air tawar itu ditemukan sudah dalam kondisi membusuk sehingga diperkirakan sudah lama mati.

Peneliti asal Belanda yang mengamati pesut mahakam sejak 1997 itu mengatakan, bangkai tersebut sebelumnya sudah ditemukan warga Samarinda Seberang.

“…Bangkai pesut mahakam itu sebelumnya ditemukan pada 18 Desember 2016, namun karena tidak diangkat sehingga hanyut dan kembali ditemukan di Sungai Kledang pekan lalu. Jadi, bangkai itu merupakan kematin lima pesut mahakam pada 2016 lalu…”, jelas Danielle Kreb.

Selain tertabrak ponton batu bara dan terjerat jaring nelayan, kasus kematian pesut mahakam lanjut ia karena masih adanya aktivitas warga menangkap ikan dengan menggunakan arus listrik.

Ia mengaku telah melakukan sosialisasi kepada masyarakat dan nelayan khususnya di wilayah Kabupaten Kutai Kartanegara terkait bahaya penggunaan racun dan jaring. Bahkan, ia juga mengaku telah memberi pelatihan kepada nelayan, cara pelepasan pesut jika terkena jaring.

“…Kami juga menyampaikan kepada para nelayan agar memasang jaring di tempat yang sering di pantau atau di cek sehingga jika ada pesut yang terjerat segera menghubungi orang lain untuk melakukan menyelamatkan…”, jelasnya.

“…Sosialisasi berjalan optimal tetapi masih ada kegiatan ilegal khususnya pada malam hari dengan melakukan penyetruman atau menggunakan racun saat menangkap ikan. Jadi, pengawasan kegiatan ilegal itulah yang masih kurang yang menjadi salah satu ancaman habitat pesut mahakam…”, tutur Danielle Kreb.

(Oleh : Red.NRMnews.com / Pringga W – Editor : A.Dody.R)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s