Beranda

“…Usai Ucapkan Sumpah Jabatan, Ketua MA Berjanji Akan Tindak Tegas Hakim Bermasalah…”


"...Ketua MA Hatta Ali..."

“…Ketua MA Hatta Ali…”

“…NRMnews.com – JAKARTA, “…Kita sudah mengeluarkan berbagai Peraturan Mahkamah Agung (Perma), antara lain Perma No.7, 8 dan 9 tahun 2016. Ketiga perma ini fokus penekanannya adalah masalah pengawasan, karena itu setiap pelanggaran-pelanggaran yang terjadi pada saat pelaksanaan tugas, yang berkaitan dengan non teknis dalam arti kata merupakan pelanggaran kode etik maka tidak ada ampun. Kami akan menindak (hakim, red) secara tegas…”.

Demikian dikatakan Hatta Ali seusai mengucapkan sumpah jabatan di Istana Negara Jakarta, Rabu (01/03/2017) .

Ketua MA Hatta Ali bertekad akan menindak tegas hakim-hakim yang bermasalah dalam upaya reformasi birokrasi di tubuh Mahkamah Agung. Hatta Ali pada 14 Februari 2017 terpilih sebagai ketua Mahkamah Agung periode 2017-2022 dengan memperoleh dukungan terbanyak yaitu 38 suara dari 47 jumlah hakim agung.

Sementara itu KPK sepanjang 2015-2016 mengamankan sejumlah hakim, panitera dan pegawai MA yang menerima suap dari sejumlah pihak yang berperkara.

Para hakim tersebut antara lain adalah ketua Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN) Medan Tripeni Irianto Putro (TIP), Ketua Pengadilan Negeri Kepahiang sekaligus hakim tindak pidana korupsi (Tipikor) Bengkulu Janner Purba, panitera PN Jakarta Pusat Edy Nasution, panitera PN Jakarta Utara Rohadi, dan bahkan KPK sedang melakukan penyelidikan terhadap mantan Sekretaris MA Nurhadi terkait dugaan penerimaan suap dalam pengurusan perkara di PN Jakarta Pusat.

“…Pembersihan di tubuh MA dan seluruh jajaran peradilan di bawahnya semakin kita tingkatkan. Pengalaman-pengalaman yang lalu itulah membuat kita lebih dewasa, lebih mematangkan lagi. khususnya regulasi tentang pengawasan…”, tambah Hatta.

Sedangkan terkait hakim yang membebaskan terdakwa kasus korupsi atau kasus-kasus lainnya, menurut Hatta Ali harus dilihat konteks perkaranya lebih dulu.

“…Kalau hakim berkali-kali membebaskan terdakwa tentu kita lihat konteks masalah hukumnya, apakah memang layak terdakwa dibebaskan atau tidak. Kalau memang layak ya inilah independensi hakim dan inilah kemerdekaan hakim, tetapi kalau sekedar membebaskan tanpa ada ketentuan yang mendasar, maka ini akan kita lakukan dalam pengawasan teknis yudisial yang dilakukan dan hanya dipunyai oleh MA…”, ungkap Hatta.

Pada 23 Februari 2017, hakim pengadilan Tipikor di PN Pekanbaru Rinaldi Triandiko yang memvonis bebas Bupati non aktif Kabupaten Rokan Hulu Suparman dalam kasus tindak pidana korupsi pembahasan APBD Perubahan provinsi Riau 2014 dan 2015.

Sedangkan Sekretaris MA saat ini, Achmad Setyo Pudjoharsoyo, saat menjabat sebagai ketua majelis hakim di Pengadilan Negeri Pekanbaru juga pernah memvonis bebas terdakwa Niwen Khairiah dalam kasus tindak pidana pencucian uang senilai Rp 1,2 triliun.

“…Jadi dari setiap keputusan yang bebas itu kan ada upaya hukumnya. Bagi yang tidak puas tentunya JPU mewakili publik masyarakat silahkan ada upaya hukumnya untuk mengajukan kasasi terhadap keputusan bebas. Nanti di tingkat MA diperiksa kembali apakah wajar dibebaskan atau seharusnya di hukum. Kalau memang seharusnya dihukum, pasti putusan kasasi akan menghukum. Pengalaman ini banyak, di tingkat bawah bebas, di tingkat MA kasasi terdakwa dihukum. sudah banyak…”, jelas Hatta.

Namun Hatta mengaku bahwa bidang pengawasan bukan satu-satunya hal yang akan ia lakukan dalam periode kepemimpinannya.

“…Bukan cuma pengawasan, semua dalam rangka penyelesaian perkara. kemudian meningkatkan sumber daya manusia. itu semua musti ditingkatkan. Kami punya blue print 2010-2035, apa yang sudah kita capai sekarang sudah jauh melewati target pencapaian untuk 2035…”, tambah Hatta.

Ia mengaku bahwa visi MA adalah mewujudkan peradilan yang agung dengan target setidaknya 20 persen rencana dari cetak biru sudah dilampaui.

“…Saya tidak ada fokus utama karena semua sudah berjalan, tinggal saya tingkatkan semua, baik pengawasan, meningkatkan SDM, meningkatkan transparansi, meningkatkan penyelesaian perkara dan sebagainya. Tinggal saya meneruskan saja yang sudah ada sebab semua kita sudah tata, tinggal meneruskan. Tolong dibantu para jurnalis, jangan kita maju malah dipatahkan…”, ungkap Hatta.

(Oleh : Red.NRMnews.com / Pringga W – Editor : A.Dody.R)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s